"Penemuan ini membuka kemungkinan baru perawatan untuk penyembuhan dan untuk mendesain tanda-tanda baru yang dapat memprediki respon terhadap terapi," kata Professor Chris Ormandy dari the Garvan Institute of Medical Research, Sydney.